FireStats error : Database error: Error establishing mySQL database connection:php_network_getaddresses: getaddrinfo failed: Name or service not known in /home/students/public_html/wp-content/plugins/firestats/lib/ezsql/mysql/ez_sql_mysql.php on line 98

MySQL Version:
SQL Query:
INSERT DELAYED INTO `plugin_firestats_pending_data` ( `timestamp`, `site_id` , `user_id`, `url` , `referrer` , `useragent` , `ip` ) VALUES ( NOW(), 86, NULL , '', '', '', '' )

Posts filed under 'Pemograman'

Java Progamming Project Object Oriented Programming : Sistem Transaksi ATM


P

ada Praktikum PBO (Pemograman berorientasi objek) semester ini Kelompok saya yang terdiri dari Rio Dede dan Andi Nurilma Putri mendapatkan Judul Sistem Transaksi ATM dengan menggunakan Bahasa Pemograman Java.

PENDAHULUAN : Latar Belakang

Dengan perkembangan yang begitu cepat, mengakibatkan kebanyakan orang tidak mampu lepas dari mesin yang bernama ATM untuk mempermudah masyarakat yang selalu menghadapi kejadian yang tidak terduga. Saat ini telah banyak bank yang menyediakan fasilitas ini, karena adanya fasilitas ini nasabah dapat dengan mudah bertransaksi dimana saja tanpa harus ke banknya langsung. (more…)

103 comments January 9th, 2010

Program Aritmatika

Terkadang kita harus melaksanakan apa yang diperintahkah oleh seseorang yang berada di atas kita, itu sebagai wujud menghargai dan menghormati kepada sesama, tapi tidak hanya kepada sesama manusia saja , jangan pernah lupakan Tuhan kita Yang Maha Agung , ya,.. benar,.. Allah SWt..

Lohh,.. ko malah gitu ya mukadimahnya, heeee,.. tapi ngak papa sekedar ingatin ja, sebenarnya tulisan ini masih berkaitan dengan posting “sebelumnya”, dalam posting yang lalu saya membahas tentang cara mendebug program, dalam hal ini saya dan teman teman mencoba menggabungkan program program yang telah kita buat.

Diantaranya,…. :

1. Program Volume Tabung by Andwi Prima Valentine
2. Program Determinan Persamaan Kuadrat by Wahidin
3. Program Volume Balok by Muhamad Januario
4. Program Luas Kubus by Muhamad Najmi
5. Program Luas Persegi Panjang

Silahkan download Sofwarenya klik disini

Kami berharap sekiranya Software ini berguna bagi teman teman terutama yang masih pelajar.

kalau ingin mempelajari Algoritma dan Sintax Programnya silahkan hubungi saya :

Yahoo! Messenger Online Status

Add comment March 24th, 2009

Cara Mendebug Program C++



Tulisan posting ini dilatar belakangi oleh penugasan yang di berikan pada kuliah Algoritma dan Pemograman II, yakni tentang Debuging pada bahasa pemograman C++, tepatnya memakai software Codeblock,..

Program ini adalah program sederhana yang berjudul Menghitung volume tabung dengan menggunakan dua cara yaitu Prosedure dan Fungsi. berikut Algoritma dan Sintax program beserta cara debuging. Selamat menikmati, semoga bermanfaat dan menambah ilmu anda….

Prosedure dalam bentuk algoritma
Silahkan Download dulu Source Programnya klik disini

Proses debug prosedure Setelah semua statement dituliskan dalam IDE Code::Blocks, cursor diletakkan pada baris 13, kemudian tekan tombol F4. Isi setiap variabel dalam program utama terlihat pada window Watches, sebagaimana Gambar 1.

Gambar 1. Keadaan setiap variabel sebelum prosedur dipanggil ditunjukkan oleh window Watch
Untuk mengetahui proses perhitungan yang terjadi di dalam prosedur Jumlah, proses debug dapat dilanjutkan dengan menekan tombol shift-F7. Harga parameter masukan a dan b dapat diubah dengan tanda + pada bagian Function Arguments window Watches dan klik kanan masukan yang bersangkutan. Misalnya untuk mengubah masukan a agar menjadi 4, maka setelah klik kanan pilih menu Change value…, kemudian pada window Change variable’s value diisi dengan 4 dan tekan OK sebagaimana ditunjukkan pada Gambar 2.


Gambar 2. Mengubah nilai parameter masukan a dengan klik-kanan ‘a’ di window Watches
kemudian pilih menu Change value..
.
Parameter masukan tinggi dapat diubah dengan cara yang sama. Proses debug dilanjutkan dengan menekan tombol F7. Tampak bahwa parameter keluaran luaAlas berharga 200 dan volume berharga 803,… sama dengan perkalian parameter jejari (=8) dan parameter tinggi(=4) sebagaimana ditunjukkan pada Gambar 3.

Gambar 3. Setelah baris 7 dijalankan isi parameter keluaran ‘volume’ sama dengan hasil dari
parameter jejari dan tinggi.

Setelah prosedur Jumlah dipanggil nilai variabel hasil yang dijadikan parameter aktual untuk pemanggilan prosedur sama dengan nilai parameter keluaran prosedur volume (=803,…), sementara nilai parameter aktual a dan b tidak mengikuti perubahan parameter formal jejari dan tinggi sebagaimana ditunjukkan dalam Gambar 4.

Gambar 4. Keadaan setiap variabel sesudah prosedur dipanggil ditunjukkan oleh window
Watches

Proses debug function
Setelah semua statement dituliskan dalam IDE Code::Blocks, cursor diletakkan pada baris 19, kemudian tekan tombol F4. Isi variabel y terlihat pada window Watches akan sama dengan 113,….. sebagaimana perhitungan dalam function volume (lihat Gambar 5).

Gambar 5. Fungsi Jumlah dipanggil dan harganya dimasukkan dalam variabel y.

Hasil akhir

1 comment March 24th, 2009

Program Matrik, Determinan Dan Vektor

Tugas Lagi Tugas Lagi,.. yah yang namanya kuliah mesti ada tugas , kali ini ada tugas membuat program matrik,determinan, dan vektor menggunakan bahasa C++, tepatnya memakai Software CodeBlock, pada mata kuliah Aljabar Linear & Matrik.

Silakan liat source kode programnya berikut ini

// *************************************************************
// PROGRAM MENGHITUNG MATRIK DETERMINAN //
// //
// Written by //
// Andwi Prima Valentine //
// 08523379 //
// //
// *************************************************************

#include

double determinan(int M[20][20],int n)
{
int baris,kolom;
int i,minor;
int det;
int subM[20][20];
if(n==2)
{
det = M[0][0]*M[1][1] – M[0][1]*M[1][0];
}
else
{
det = 0;
for (kolom=0; kolom<=(kolom-1); i++) { for (baris=1; baris<<“\n\n\t\t Determinan Matriks A[20][20] = \n\n”; for(int i=0;i<20;i++) j=”0;j<20;j++)” cout=””><<<“\n = “<

int A[20][20] ={{6,4,3,2,3,1,3,2,4,2,3,4,1,2,3,4,3,4,3,2},{4,3,5,3,4,2,3,2,3,1,2,1,1,1,1,2,3,2,3,3},
{1,1,1,1,1,1,1,1,1,1,1,1,2,2,2,2,2,2,2,3},{3,2,1,3,2,1,3,2,1,3,2,1,3,2,1,3,2,1,3,2},
{2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,1,1,1,1,1},{3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,2},
{4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4},{1,2,3,1,2,3,1,2,3,1,2,3,1,2,3,1,2,3,1,2},
{2,2,2,2,1,1,1,1,1,3,3,3,3,3,3,1,1,1,1,1},{1,1,1,1,1,2,2,2,2,2,3,3,3,3,3,4,4,4,4,4},
{2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,1,1,1,1,1,1,1,1,1,1},{1,1,1,1,1,1,1,1,1,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2},
{3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,1,1,1,1,1,1,1,1,1,1},{1,1,1,1,1,1,1,1,1,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3},
{2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3},{3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2},
{4,4,4,4,4,4,4,2,2,2,2,2,2,2,1,1,1,1,1,1},{1,1,1,1,1,1,2,2,2,2,2,2,4,4,4,4,4,4,4,4},
{3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,2,2,2,2,1,1,1,1,1},{1,2,3,4,5,6,7,8,9,9,8,7,6,5,4,3,2,1,2,3}};
int B[20][20] ={{1,2,3,1,1,1,1,2,2,2,3,3,3,3,1,1,1,1,2,2},{2,2,2,1,1,1,1,2,2,2,1,1,1,2,2,2,1,1,2,2},
{2,2,2,2,1,1,1,1,2,2,2,3,3,3,3,1,1,1,2,2},{1,1,1,1,2,2,2,3,4,3,2,2,1,2,3,4,5,2,3,2},
{3,3,3,3,2,2,2,2,1,1,1,2,2,2,2,3,3,3,2,2},{1,1,1,1,2,2,2,2,3,3,3,3,4,4,4,4,5,5,5,5},
{5,5,5,5,5,5,5,5,5,1,1,1,1,1,1,1,1,1,2,2},{2,2,2,2,2,1,1,1,1,1,1,1,4,4,4,4,4,4,4,4},
{3,3,3,3,3,4,4,4,4,4,4,5,5,5,5,5,5,6,6,6},{4,4,4,4,4,4,4,4,2,2,2,2,2,2,2,2,1,1,1,1},
{3,3,3,3,3,3,3,2,2,2,2,2,3,3,3,3,4,4,4,4},{7,7,7,7,7,7,7,7,6,6,6,6,3,3,3,3,2,2,2,2},
{6,6,6,6,5,5,5,5,5,4,4,4,4,3,3,3,3,2,2,2},{4,4,4,4,4,3,3,3,3,3,2,2,2,3,3,3,2,2,2,2},
{4,4,4,4,4,4,4,3,3,3,3,2,2,2,2,1,1,1,1,1},{1,1,1,1,1,1,1,1,1,1,1,1,1,1,1,1,1,1,1,1},
{2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2},{3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3,3},
{4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4,4},{5,5,5,5,5,5,5,5,5,5,5,5,5,5,5,5,5,5,5,5}};
int C[20][20] = {};

int main()
{
for(int i=0;i<20;i++) j=”0;j<20;j++)” k=”0;k<20;k++)” i=”0;i<20;i++)” k=”0;k<20;k++)” cout=””><
#include
#include
#include

int x = 100,x2 = 300,x3 = 300,x4 = 230;
int y = 200,y2 = 200,y3 = 150,y4 = 120;
int z = 20,z2 = 30,z3 = 40,z4 = 60;

void grafik()
{
int gd=DETECT,gm;
initgraph(&gd,&gm,””);

setcolor(BLUE);
outtextxy(150,20,”Gambar Tetrahedron”);
line(x,y,x2,y2);
line(x,y,x4,y4);
line(x2,y2,x3,y3);
line(x2,y2,x4,y4);
line(x3,y3,x4,y4);
for(int i=200;i>=150;i-=2)
{
putpixel(900+(-4*i),i,BLUE);
}

delay(2000);

}

int main()
{
int Xvek1,Yvek1,Zvek1,Xvek2,Yvek2,Zvek2,Xvek3,Yvek3,Zvek3,vol_tetra;
float kalivek12,kalivek13,kalivek23,sudut_vek1,sudut_vek2,sudut_vek3;
int panjangvek1,panjangvek2,panjangvek3;
Xvek1 = x2-x;
Yvek1 = y2-y;
Zvek1 = z2-z;
Xvek2 = x3-x;
Yvek2 = y3-y;
Zvek2 = z3-z;
Xvek3 = x4-x;
Yvek3 = y4-y;
Zvek3 = z4-z;
panjangvek1 = sqrt(pow(Xvek1,2) + pow(Yvek1,2) + pow(Zvek1,2));
panjangvek2 = sqrt(pow(Xvek2,2) + pow(Yvek2,2) + pow(Zvek2,2));
panjangvek3 = sqrt(pow(Xvek3,2) + pow(Yvek3,2) + pow(Zvek3,2));
kalivek12 = Xvek1*Xvek2 + Yvek1*Yvek2 + Zvek1*Zvek2;
kalivek13 = Xvek1*Xvek3 + Yvek1*Yvek3 + Zvek1*Zvek3;
kalivek23 = Xvek2*Xvek3 + Yvek2*Yvek3 + Zvek2*Zvek3;

vol_tetra = Xvek1*Yvek2*Zvek3 + Yvek1*Zvek2*Xvek3 + Zvek1*Xvek2*Yvek3 –
Zvek1*Yvek2*Xvek3 – Yvek1*Xvek2*Zvek3 – Xvek1*Zvek2*Yvek3;
sudut_vek1 = (acos(kalivek12/(panjangvek1*panjangvek2))/3.14)*180;
sudut_vek2 = (acos(kalivek13/(panjangvek1*panjangvek3))/3.14)*180;
sudut_vek3 = (acos(kalivek23/(panjangvek2*panjangvek3))/3.14)*180;

cout<<“Panjang vektor1 dengan titik(“<<<“,”<<<“,”<<<“) = “<
<<<“Panjang vektor2 dengan titik(“<<<“,”<<<“,”<<<“) = “<
<<<“Panjang vektor3 dengan titik(“<<<“,”<<<“,”<<<“) = “<
<<<<“Sudut antara vektor1 dan vektor2 = “<<<(char)248<<<“Sudut antara vektor1 dan vektor3 = “<<<(char)248<<<“Sudut antara vektor2 dan vektor3 = “<<<(char)248<<<<“Volume Tetrahedron = “<<<<“\n\n\nTetrahedron akan muncul setelah 2 detik, beware!!”; delay(2000); grafik(); return 0; }

8 comments March 21st, 2009

Antara Intel 8080, 8086 dan 8088

Latar Belakang penulisan artikel ini adalah dikarenakan diriku dapat tugan dari pak Agung dosen Orkom (Organisasi dan Arsitektur Computer) tentang perbedaan mikroprosesor intel pada generasi awal.

Mikroprosesor saat ini mampu untuk melakukan tugas-tugas komputerisasi dari peralatan tua dan besar serta cukup mudah di dapat. Banyak perusahaan lain selain Intel mulai membuat Chip 8080, dan beberapa perusahaan (terutama Lilog) membuat versi barn 8080. Intel sendiri kemudian memperkenalkan versi yang terbarunya pada tahun 1976 yang disebut dengan 8085, tetapi karakter dasar dari 8080 tidak banyak berubah sampai tahun 1978 pada saat Intel memproduksi 8086. Mikroprosesor 8088 merupakan versi yang dimodifikasi dari 8086 yang muncul pada tahun berikutnya. Prosesor ini cukup kompatibel dengan 8080 sehingga sotware ¬software yang ditulis untuk 8080 tetap dapat disajikan. Masa ini disebut sebagai generasi ketiga dari mikroprosesor.

Sukses awal dari 8080 telah membawa penggunaannya dalam sistem yang semakin besar. Akhirnya sistem ini menjadi begitu besar hingga mereka tidak mampu mentoleransi lagi limit maksimal 65.000 lokasi pada memori 8-bit yang dialamatkan oleh 8080. 8086 dapat mengalamatkan lebih dari satu juta lokasi pada memori. 8080 juga kian banyak digunakan dalam bidang yang membutuhkan proses yang cepat dari data yang lebih panjang dari 8 bit. Yang dimaksud dengan ukuran data 8-bit 8080 adalah data yang lebih panjang dari 8-bit harus dipecah ke dalam bagian-bagian kecil, dan tiap bagian hams dioperasikan secara terpisah, karena itu waltu proses menjadi lama.

Sedangkan 8086 beroperasi pada data dengan panjang 16-bit, dan tetap mampu memproses data item 8-bit, sehingga bagian yang pendek dan data tetap dapat diproses secara effisien. Seining dengan mulai digunakannya 8080 sebagai komputer multi guna, kelemahan dari instniksi .perkalian dan pembagian dan kelemahan dari operasi bilangan bertanda telah membuatnya sulit digunakan. 8086 menyediakan fasilitas aritrnatik yang kurang pada chip sebelumnya. Semakin banyak program 8080 yang dibuat dengan bahasa tingkat tinggi dan kemudian diterjemahkan kedalam bahasa yang dimengerti oleh 8080. Beberapa aplikasi mendapatkan penanganan data string dan 8080 yang merugikan, hal mana persiapannya kurang matang. Sedangican 8088 didisain untuk memproses data string secara effisien. Dan, akhimya, seining dengan makin kompleksnya sistem, tak ada subuah processorpun yang dapat diharapkan mengerjalcan semua fungsi yang terdapat pada sistem. Tetapi 8080 tidak pernah diprogram untuk dapat bekerjasama dengan processor lainnya. Sebaliknya, 8086 telah didisain untuk dapat digunakan dalam suatu lingkungan multiprocessor seperti 8088, 80186.

Mikroprosesor 16-bit dengan saluran data 8-bit (multiplex) varian dari mikro-prosesor Intel 8086 adalah mikroprosesor Intel 8088. Semua instruksi dalam lingkup perangkat lunak mikroprosesor Intel 8086 dapat diterapkan langsung ke Intel 8088 tanpa perubahan atau perbedaan apapun. Keadaan inilah yang disebut kompatibel sepenuhnya.
Pada bulan Agustus 1981 perusahaan IBM memperkenalkan mikrokomputer IBM PC (IBM Personal Computer) yang menggunakan mikroprosesor Intel 8088 sebagai CPU. Semenjak itu hampir seluruh dunia berpaling ke mikroprosesor Intel 8088 dan keturunannya, dengan menggunakannya menjadi CPU di komputer kompatibel dengan IBM PC. Ketenaran itu tidak lain berupa kehadirannya menjadi CPU dalam keluarga IBM PC, misalnya pada IBM PC standar, IBM PC XT, dan IBM PC AT. Semenjak itu masyarakat mulai banyak menggunakannya dibidang perkantoran, pendidikan, dan keperluan pribadi dirumah. Mikroprosesor Intel 8088 dengan sendirinya melambung ketenarannya, bersama mikrokomputer IBM PC.

3 comments March 14th, 2009


Mereka Berkata

Tags

Links

Arsip

Say Thanks

Terima kasih telah berkunjung. Mohon maaf apabila telat atau terlewat menjawab komentarnya. Lain kali mampir lagi ya.

Yang sedang mampir ...


Page Rank
PageRank



- Tanda tangan - © apvalentine.2008-2010.